Main Article Content

Abstract

Gizi buruk-kurang merupakan masalah yang dihadapi oleh pemerintah baik tingkat pusat maupun daerah. Kekurangan gizi dapat menyebabkan kematian dan penyakit infeksi serta berdampak pada perkembangan intelektual, produktivitas dan tumbuh kembang anak. Dalam upaya penanggulangan gizi buruk-kurang peran stakeholder sangat penting. Dengan adanya UKBM dapat membantu tugas pemerintah dalam menjalankan program perbaikan gizi masyarakat yang bertujuan melakukan pencegahan dan penanggulangan   gizi   buruk-kurang. Penelitian ini bertujuan untuk: 1) menganalisis implementasi kebijakan Perbaikan Gizi masyarakat; dan 2) merumuskan strategi penguatan kelembagaan Program Perbaikan Gizi Masyarakat. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif dan analisis SWOT. Hasil penelitian menunjukan bahwa masalah gizi buruk-kurang dapat dilakukan pencegahan dengan melakukan penyuluhan, membuka konsultasi dan pemeriksaan baik pada kegiatan di puskesmas maupun posyandu. Untuk penanggulangan gizi buruk-kurang pemerintah bekerjasama dengan masyarakat atau kelompok masyarakat. Peran puskesmas dalam menjaring informasi dari kader posyandu bertujuan untuk mendektesi kasus gizi buruk-kurang. Petugas kesehatan juga aktif mendatangi keluarga yang mengalami masalah gizi serta melakukan pemantauan kondisi atau perkembangannya. Usaha dalam mencapai indikator SPM, perlu adanya kerjasama yang sinergi lintas SKPD dalam perbaikan gizi masyarakat.

Keywords

Gizi Buruk-Kurang, Pencegahan dan Penanggulangan, UBKM, Strategi Penguatan Kelembagaan Program Perbaikan Gizi Masyarakat.

Article Details

How to Cite
[1]
MizaT. I., KolopakingL. M., and HakimD. B., “Strategi Penguatan Kelembagaan Program Perbaikan Gizi Masyarakat Di Kabupaten Bogor”, Jurnal Manajemen Pembangunan Daerah, vol. 15, no. 2, pp. 45-53, Dec. 2023.

References

  1. [Kemenkes] Kementerian Kesehatan RI. 2013. Riset Kesehatan Dasar 2013. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.
  2. Badan Pusat Statistik. 2014. Statistik Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2014. No. Publikasi 3201.14.02.
  3. Badan Pusat Statistik. 2014. PDRB Menurut Skala Usaha dan Kecamatan di Kabupaten Bogor Tahun 2014.
  4. Mustafa Y, Sirajuddin S, Salam A. 2013. Analisis Faktor Determinan Kejadian Masalah Gizi Pada Anak Balita Di Wilayah Kerja Puskesmas Tilote Kecamatan Tilango Kabupaten Gorontalo Pada Tahun 2013. Jurnal Program Studi Ilmu Gizi Fakultas Kesehatan Masyarakat. Universitas Hasanuddin.
  5. Saputra W, Nurrizka RH. 2012. Faktor Demografi dan Resiko Gizi Buruk dan Gizi Kurang. Jurnal Makara Kesehatan. 16(2).